# selamat datang di blog PC IPNU - IPPNU Kota Pekalongan, silahkan isi buku tamu dan tinggalkan komentar #
Senin, 21 November 2016

Ketika Santri Ditilang Polisi

Seorang santri—sebut saja Mukidi—siang itu betul-betul apes. Niat mulianya untuk menjemput kiainya yang mengisi pengajian di kecamatan sebelah terhalang oleh razia polisi bermuka garang.

“Kamu saya tilang.”

Mukidi ngowoh. Tak tahu di mana letak kesalahannya. “Tapi, Pak. Ini bukan motor saya. Ini punya Pak Kiai.”

“Hmmmm… Kalau gitu kita ‘damai’ saja. Berapa duit yang kamu punya?”

“Wah, pakai sarung gini, mana mungkin saya bawa dompet, Pak. Kalau rokok gimana?”

“Ya udah, boleh. Enggak apa-apa.”

Mukidi menegakkan standar motor lalu pergi ke warung tak jauh dari lokasi. Kepada pemilik warung, Mukidi memesan tiga bungkus rokok dan mengatakan bahwa yang bayar nanti adalah polisi di seberang jalan.

Si penjual rokok tak langsung percaya. “Beneran?”

Mukidi pun berteriak sambil melambai-lambaikan tiga bungkus keretek itu, “Pak, benar ini, kan?”

Pak polisi mengacungkan jempol, tanda bahwa ia setuju. Pemilik warung pun percaya.

Mukidi menyerahkan tiga bungkus rokok kepada polisi dan meluncur kembali menjemput Pak Kiai. Memang agak telat, tapi alhamdulillah semua urusan beres. Yang belum beres adalah urusan polisi dengan pemilik warung. (NU Online)
Baca Selengkapnya ...

Pendaftaran Peserta RAKERNAS IPNU 2017

Klik tautan untuk pendaftaran peserta Rakernas IPNU 2017
https://www.ipnu.or.id/rakernas/
Baca Selengkapnya ...

Susunan Pengurus PC IPNU Kota Pekalongan Masa Khidmat 2015-2017



PELINDUNG                         : PCNU KOTA PEKALONGAN

PEMBINA                              : 1. Bapak Muh. Arif Wahyudi
                                                  2. Bapak Shodiqin
                                                  3. M. Luthfy Maulana
                                                  4. Moh Ulil Huda
                                                  5. Nur Qomar
                             
KETUA                                  : Muhammad Saifullah
Wakil I                                    : M. Irfan Zidni 
Wakil Ketua II                        : Dani Winata   
Wakil Ketua III                      : Rofiudin            
Wakil Ketua IV                      : M. Bany Adam Z A 

SEKRETARIS                        : Muhamad Ulil Albab    
Wakil Sekretaris I                  : M. Ilham                   
Wakil Sekretaris II                : M. Romadhon             
Wakil Sekretaris III               : M. Devano                 
Wakil Sekretaris IV               : M. Shofil Awwal          

Bendahara                              : Ari Saputra               
Wakil Bendahara I                 : Witra Safala          
Wakil Bendahara II               : M. As’ad             

DEPARTEMEN - DEPARTEMEN :
A.     DEPARTEMEN PENGKADERAN
1.      Muqsith (Koordinator )                                                      
2.      M. Risqi                                                                             
3.      M. Faiz                                                                             
4.      Fauzi                                                                                   

B.     DEPARTEMEN PENGEMBANGAN KOMISARIAT
1.      Khirzurrohman (Koordinator )                                          
2.      M. Syukron                                                                         
3.      M. Fiqih                                                                           
4.      Amsa Khalla Isnadi                                                            
              
C.     DEPARTEMEN OLAHRAGA SENI DAN BUDAYA
1.      Robith Ikhwan ( Koordinator )                              
2.      Khabibul Ikhsan                                                            
3.      M. Sokhib                                                                     
4.      Nurul Qomar                                                              
5.      M. Yusuf                                                                      


LEMBAGA - LEMBAGA
  1. Lembaga Pers
1.      Muhammad Rifqi ( Koordinator )                                   
2.      Candra Kurniawan                                                         
3.      M. lman Nafi’a                                                             

  1. Lembaga CBP
1.   Ovi Fathurrohman ( Koordinator )                               
2.   Ali Musthofa                                                               
3.   Muqorobin                                                                      


  1. Badan Usaha Mandiri :  
Abdullah 
Baca Selengkapnya ...

Evaluasi Tengah Periode PC IPNU IPPNU Kota Pekalongan Masa Khidmat 2015 - 2017

Resufle Pengurus Akan dilakukan PC IPNU-IPPNU Kota Pekalongan, Jika Diperlukan.

Genap setahun menjalankan roda kepemimpinan di Organisasi yang menaungi 47 Kelurahan (sebelum pemekaran), Muhammad Saifullah Ketua PC IPNU Kota Pekalongan, berencana akan melakukan perombakan pengurus (resuffle) jika keadaan benar-benar memaksakan.
Dalam kegiatan bertema Evaluasi Setahun Kinerja Pengurus PC IPNU-IPPNU Kota Pekalongan, jum’at (17/11/2016) di gedung aswaja Kota Pekalongan kemarin, M. Saifullah membeberkan bocoran mengenai isu perombakan pengurus (resuffle) tersebut. Menurutnya meski selama setahun ini berbagai program kegiatan sudah terlaksana, namun “PR Besar” yang dicita-citakan dalam visi dan misinya belum terealisasi. “Pertemuan ini memang saya harapkan untuk bisa memotivasi kepada beberapa rekan-rekan untuk lebih giat kembali mengurus organisasi ini, mengingat masih ada banyak program kegiatan yang belum terealisasi, terutama soal agenda besarnya yaitu, mengaktifkan kembali beberapa ranting (kelurahan) yang masih tertidur,” ujarnya
Kegiatan yang diikuti oleh seluruh pengurus harian dan juga masing-masing bidang tersebut, akhirnya dapat berjalan secara “terbuka,” dari mulai lembaga dan juga departemen saling mengeluarkan persoalan dan yang menghadang. Hal ini yang selama ini ditunggu untuk segera dilakukan upaya peningkatan organisasi. “Alhamdulillah kegiatan bisa berjalan sesuai dengan yang direncanakan, sehingga bisa segera diambil langkah-langkah untuk pengoptimalan. Seperti di bidang seni-budaya dan olahraga dan lembaga pers mengeluh, diantaranya beberapa anggotanya mengalami rangkap jabatan dan juga ada yang hijrah, sehingga sangat menganggu untuk melaksakan program. Dan ini yang kita nantikan untuk diperbaiki.” Tegas M. Saifullah
Lanjut Saifullah, orientasi dari pertemuan tersebut adalah perbaikan kinerja kepengurusan. Sehingga Ia akan memanggil ulang beberpa pengurus yang menurun keaktifannya, untuk kembali menahkodai organisasi keterpelajaran masyarakat terbesar dikota Pekalonan itu, dalam rangka membangun generasi Pelajar islam nusantara yang sejati.“Adanya beberapa pengurus yang akhir-akhir ini surut semangatnya, akan saya panggil ulang ke organisasi ini. Agar kita bisa menyelesaikan khidmah dengan baik disisa waktu.”
Bahkan Ia akan melakukan perombakan komposisi jika situasinya mengharuskan, “ada puluhan kader potensial yang saya miliki dan mereka sudah siap, namun saya akan memprioritaskan dulu kepada pengurus yang lama.” Pungkas Muhammad Sifullah. (MIN/L-Pers/ipnu-ippnukotabatik)

Baca Selengkapnya ...

Pangkal dan Ujung Kemarahan


أَوَّلُ الغَضَبِ جُنُوْنٌ وَآخِرُهُ نَدَمٌ

"Marah bermula dari kegilaan dan berakhir dengan penyesalan." [Maqalah]


Marah umumnya lahir saat nalar dalam keadaan dikuasai emosi. Dalam kondisi ini, kegiatan untuk memikirkan segala persoalan secara jernih diliputi kabut nafsu. Itulah mengapa kemarahan biasanya memunculkan hal-hal berbau nekad, semberono, dan di luar akal sehat. Tak diragukan lagi, dampaknya pun merugikan, baik bagi diri sendiri maupun orang lain. "Bukankah marah juga ada yang dibenarkan?" Pertanyaan ini sesunggunya kurang pas. Orang sering mencampuradukkan antara pemicu marah dengan marah itu sendiri. Menolak ketidakadilan, misalnya, bisa jadi pemicu marah yang benar, namun apakah ekspresi harus ditunjukkan dengan kemarahan, tentu hal ini menjadi persoalan lain. Penyelesaian masalah dengan kepala dingin dan pikiran yang jernih lebih produktif menelurkan solusi ketimbang mengumbar nafsu amarah yang seringkali malah berujung pada penyesalan.
Baca Selengkapnya ...

NU-Negara Nasional dan Formulasi KH Achmad Siddiq

NU-Negara Nasional dan Formulasi KH Achmad Siddiq

Oleh : Nur Kholik Ridwan*
Sumber : NU Online

Menurut para founding fathers NU, Islam yang diperjuangkan fiddin waddunya wal akhirah dinamakan Islam Ahlussunnah wal Jama’ah, yang mengakui empat madzhab fiqih yang berkembang (Maliki, Hanafi, Syafii dan Hanbali), bertasawuf menurut tradisi Imam Junaid, Imam al-Ghazali dan imam-imam lain di lingkungan Ahlussunnah wal Jama’ah, dan beri’tiqad mengikuti jalan Imam Abu Hasan al-Asy'ari dan Imam Abu Manshur al-Maturidi, sebagaimana tercantum dalam Anggaran Dasar NU dalam berbagai periode tahun. Oleh generasi berikutnya, hal ini kemudian disebut Ahlussunnah wal Jama’ah an- Nahdliyah, Ahlussunnah wal Jama’ah yang berlaku di lingkungan NU, yang berpijak dalam konteks masyarakat Indonesia dan Nusantara.

Islam yang demikian, oleh KH Achmad Siddiq kemudian diformulasi dengan nama Islam rahmatan lil `alamin, jauh sebelum Gus Dur mengemukakan istilah-istilah Islam rahmatan lil `alamin dalam tulisan-tulisannya. 

KH Achmad Shidiq mengatakan: “Nahdlatul Ulama didirikan untuk meningkatkan mutu pribadi-pribadi Muslim yang mampu menyesuaikan hidup dan kehidupannya dengan ajaran agama Islam, serta mengembangkannya sehingga terwujudlah peranan agama Islam dan para pemeluknya sebagai rahmat bagi seluruh alam” (KH Achmad Siddiq, Khittah Nahdliyyah, hlm. 12). Rais Am PBNU tahun 1984-1991 itu, juga menegaskan bahwa ciri-ciri diniyah Nahdlatul Ulama itu tercermin pada beberapa hal, di antaranya: “Bercita-cita keagamaan, yaitu izzul islam wal muslimin menuju rahmatan lil`alamin.” (hlm. 15).

Islam rahmatan lil`alamin itu, penamaannya mengambil dari banyak ayat Al-Qur’an yang menyebutkan di antaranya wama arsalnaka illa rahmatan lil`alamin (QS. Al-Anbiya ayat 107). 

Dalam ayat ini, terdapat beberapa riwayat yang menyebut Nabi sebagai rahmat yang membentang dan rahmat untuk sekalian alam. Di antara beberapa riwayat itu disebutkan dalam Tafsir Durrul Mantsur fi Tafsir al- Ma’tsur, yaitu riwayat Imam Muslim dari Abu Hurairah berkata: “Dikatakan kepada Rasulullah: ud`u `alal musyrikin. Nabi ber sabda: “inni lam ub`ats la’anan, wainnama buitstu rahmatan”; hadits lain dikeluarkan al- Baihaqi dalam ad- Dala’'il dari Abu Hurairah dengan kata: “innama ana rahmatun mahdatun”; ada juga hadis dari Ibnu Hamid dari Ikrimah berkata: “Dikatakan kepada Nabi Muhammad: “Ya Rasulallah ala tal`anu quraisyan bima atau ilaika.” Nabi bersabda: “Lam ub`ats la`anan, innama buitstu rahmatan”; dan juga diriwayatkan oleh Imam athThayalisy, Ahmad, Thabrani, dan Abu Nuaim dalam ad-Dala’ il, dari Abu Umamah berkata: “Berkata Rasulullah Saw.: “Innallaha ba`atsani rahmatan lil `alamin wa hudan lilmuttaqin” (Jalaluddin as- Suyuthi, Durrul Man tsur fi Tafsir al-Ma’tsur, Jilid X, hlm. 405-406).

Menyimak dari hadits-hadits Nabi itu, ketika diminta melaknat dan mencaci orang-orang Quraisy, justru Nabi Muhammad menimpali: “Saya tidak diutus sebagai caci maki (tidak untuk mencaci maki), tetapi sesungguhnya aku diutus sebagai rahmat (untuk menebarkan kasih sayang).” Islam yang diajarkan itu adalah Islam yang mengedepankan akhlak mulia, bukan hanya pada dimensi apa yang diperjuangkan di mana Islam itu memang mulia, tetapi juga cara-cara memperjuangkan pun dengan akhlak yang mulia.

Oleh KH Achmad Siddiq watak dan ciri-ciri Islam rahamatan lil `alamin itu, disebutkan oleh Al-Qur’an sendiri yang kemudian disimpulkan dengan tiga hal penting: at-tawasuth (QS. Al-Baqarah  ayat 143), al-i’tidal (al- Ma’idah ayat 9), dan at-tawazun (QS. Al-Hadid ayat 25). Di dalam Khittah NU kemudian ditambah lebih lengkap dengan at- tasamuh, dan amar ma’ruf nahi munkar, yang sebelumnya dilengkapi juga dengan Mabadi’ Khaira Ummah (MKU) yang digagas KH Mahfudz Siddiq, yaitu ash-shidqual-amanah wa al-wafa bil `ahdi, dan at-ta`awun (disetujui Muktamar NU tahun 1937), yang ditambah pada Muktamar NU tahun 1992 di Lampung dengan dua hal penting, yaitu al-`adalah dan al-istiqamah.

Bentuk dari implementasi sikap at-tawasuth di dalam masalah kenegaraan, menurut KH Achmad Siddiq, tercermin dari sikap dan pandangan Nahdlatul Ulama yang melihat bahwa: (1) Negara nasional yang didiri kan bersama oleh seluruh nasion/ rakyat wajib dijaga dan dipelihara eksistensinya; (2) Penguasa Negara yang sah harus ditempatkan pada kedudukan yang terhormat dan ditaati, selama tidak menyeleweng, atau memerintah ke arah yang tidak bertentangan dengan hukum Allah; (3) Kalau terjadi kesalahan dari pihak pemerintah, cara memperingatkannya melalui tatacara yang sebaik-baiknya (KH Achmad Siddiq, Khittah Nahdliyyah, hlm. 66).

Meski begitu haruslah disadari bahwa peran NU dalam merumuskan dasar negara dan pandangannya dalam bentuk kenegaraan, mengalami proses panjang, baik di dalam adu argumentasi ataupun dalam sejarah politiknya, termasuk dalam riak-riak kecil dan besarnya di tengah gejolak Geosospolek bangsa Indonesia. Dari sudut ini bisa dilihat dari peran NU dalam merumuskan pandangan kenegaraan sebelum Republik Indonesia berdiri, pada masa pendirian bangsa zaman BPUPKI-PPKI, setelah itu dalam perdebatan tahun 1955 di sidang Konstituante, penerimaan Pancasila dan UUD 1945 di dalam Dekrit Presiden Soekarno, dan kemudian sampai pada perumusan dalam soal Pancasila dan asas Pancasila di Munas Alim Ulama tahun 1983 dan Muktamar NU tahun 1984 di Situbondo.

Dari sejumlah peristiwa sejarah itulah, kemudian para kyai NU memberikan argumentasi dan formulasi argumentatifnya, agar bisa dimengerti generasi-generasi baru, seperti yang dilakukan KH Achmad Siddiq, KH Muchit Muzadi, KH Abdurrahman Wahid, KH Masdar Farid Mas`udi, dan banyak tokoh lain. Wallahu a’lam.

*) Penulis adalah anggota PP RMINU dan alumnus Pondok Pesantren Darunnajah Banyuwangi 
Baca Selengkapnya ...
Selasa, 09 Februari 2016

TENTANG CAK NUN KITA


Oleh: M Husnaini
 
Pada suatu pengajian Cak Nun di Demak, tiba-tiba ada seorang remaja naik ke atas panggung. Dengan sigap, panitia acara lantas mengusir remaja laki-laki gila tersebut, karena panitia dan masyarakat sekitar tahu bahwa remaja laki-laki tersebut memang terkenal gila betulan.

Di saat ribuan orang menganggapnya gila, hanya satu orang yang mau menyapa hatinya. Cak Nun memanggil remaja laki-laki gila tersebut untuk kembali ke atas panggung. Di saat ribuan orang menganggapnya seperti virus penyakit sehingga harus dijauhi, bahkan kalau perlu diludahi kalau nekat mendekat, Cak Nun langsung mendekap tubuh bocah kesepian tersebut.

Bocah tersebut pun sangat kaget, karena di dunia ini masih ada orang yang mau menyapa hatinya, bahkan memeluk tubuhnya. Tanpa ada rasa jijik sedikit pun. Tanpa ada rasa malu sedikit pun. Sosok berbaju putih tersebut justru memeluknya semakin mesra dan menatap ribuan jamaah sambil tersenyum. Seolah Cak Nun ingin bilang pada masyarakat Demak, “Ini salah satu anakku.”

Remaja laki-laki itu memang bocah kesepian. Namanya Edy Setiawan. Sudah yatim-piatu, dianggap orang gila pula. Hidup sebatang kara di dunia ini. Tidak ada yang mau menjadi temannya. Mungkin kalau ia mendekati teman-teman sebayanya, ia akan dipukuli agar takut mendekat lagi. Mungkin kalau ia duduk-duduk di warung makan, ia akan langsung diberi kerupuk dan diusir.

***

Seorang Muhammad Ai(nun) Nadjib memang manusia berlian. Hati beliau bening, mengkristal indah, dan bisa memancarkan cahaya kasih sayang. Meski luar biasa “mahal”, seorang Cak Nun tidak risih bercengkerama dengan rakyat jelata, bahkan mau memeluk orang gila.

Meski diakui kadar intelektualitasnya oleh profesor-profesor dari negara maju di Eropa Barat, Cak Nun mau mendidik orang-orang di perdesaan yang mungkin kebanyakan hanya tamatan wajib belajar 9 tahun. Bercengkerama semalam suntuk. Mendengarkan keluh kesah. Membesarkan hati. Selama 20 tahun keliling Indonesia tanpa henti. Sudah “jalan kaki” ke lebih dari 1.300 desa di 28 provinsi.

Cak Nun tidak mengenal gengsi seperti kebanyakan diri kita. Meski sering keliling dunia di empat benua, bertemu petinggi-petinggi negara dan pemuka agama taraf internasional, beliau mau berteman akrab dengan kuli-kuli gendong di pasar. Meski sahabat seorang raja (Sultan HB X), beliau tetap mau kumpul-kumpul cekakakan dengan para preman dan para tukang becak.

Meski sangat ditakuti Pak SBY yang konon mengaku seorang presiden, beliau mau menerima telepon dari seorang gelandangan. Beliau tidak risih, bahkan bergembira, mendengar “laporan” pemuda pengangguran 35 tahun yang berlagak intelijen tentang situasi demo di depan DPR.

Meski di-kiai-kan oleh para kiai, Cak Nun tetap mau mengadakan pengajian khusus untuk para pelacur di beberapa tempat. Tidak pernah memvonis masuk neraka, tapi untuk membesarkan hati. Para pembaca tulisan saya ini yang dari kalangan pesantren pasti akrab dengan dua adagium ini: Kalau tidak bisa memperbaiki, jangan menambah kerusakan. Menghindari mudarat lebih diutamakan daripada mengharapkan manfaat.

Kalau diri kita tidak bisa menolong para pelacur untuk keluar dari lembah hitam, diri kita jangan juga lantas memutus harapan para pelacur dari kasih sayang Allah. Ingin tampak lebih gagah dan lebih suci? Hanya orang yang tidak gagah dan tidak suci yang butuh pengakuan.

Jangankan membutuhkan pengakuan, bahkan beliau senang menutupi aneka kebesaran yang sudah melekat pada dirinya sendiri. Sekalipun keturunan Imam Zahid, tapi tidak mau dipanggil “Gus”. Perlu para pembaca tahu, Imam Zahid itu sahabat Hadratusyeikh Hasyim Asy’ari, sama-sama santri kinasihnya Syaihkona Kholil Bangkalan. Tak heran pula Gus Dur sangat menyayangi Cak Nun, demikian pula sebaliknya.

***

Ketika seorang presiden “menasionalisasi” Lumpur Lapindo, bahkan menyebutnya sebagai bencana alam, akhirnya Cak Nun yang pasang badan untuk 11.800 keluarga korban. Cak Nun sendiri yang menelepon Ibu Rosmiyah Bakrie, meminta agar anaknya mau menyantuni puluhan ribu warga Sidoarjo, meski pengadilan telah menyatakan perusahaan anaknya tidak bersalah.

Ketika bentrokan antara perusahaan budidaya udang dengan petambak udang di Tulangbawang sudah memuncak, hingga menewaskan tiga orang dan membuat cukup banyak orang luka-luka, Cak Nun tampil menengahi kedua pihak. Beliau pun meminta diadakannya perubahan paradigma pemerintahan kabupaten Tulangbawang dan pembenahan pada tingkat elit perusahaan. Alhasil, selang beberapa waktu, kedua pihak tersebut tidak hanya rukun, tapi juga semakin sejahtera. Perusahaan budidaya udang semakin laba, para petambak udang semakin sejahtera.

Tentu masih banyak cerita heroik lainnya. Lalu, demi pamrih apakah Cak Nun tampil dimana-mana? Popularitas? Uang?

Jika Anda menganggap perjuangan seorang Muhammad Ainun Nadjib untuk materi dunia, pasti Anda ditertawakan Pak Harto. Sedikit cerita, sejengkel-jengkelnya Pak Harto pada kritikan pedas Cak Nun terkait jalannya Orde Baru, Pak Harto tidak bisa memenjarakan beliau. Pak Harto sangat tahu bahwa beliau tulus orangnya.

Satu-satunya orang yang berani “kurang ajar” pada Pak Harto hanya Cak Nun—semisal lungguh jigang atau berambut gondrong saat di istana—dan Pak Harto tidak bisa marah. Ketika Cak Nun bilang kepada Pak Harto untuk segera mandeg pandhito, Pak Harto hanya diam tersenyum dan mengangguk. Sebab Pak Harto tahu Cak Nun kalau ngomong sesuatu bukan untuk dirinya sendiri. Diiming-imingi saham perusahaan, Cak Nun menolak. Ditawari jabatan menteri pada 1980-an, Cak Nun juga menolak.

Semua perjuangan ikhlas demi rakyat. Orang bisa berbohong dan berhasil membohongi banyak orang, tapi tidak akan bisa bertahun-tahun. Level penipu ulung sekalipun. Sebab manusia digariskan tidak akan tahan menjadi bukan dirinya sendiri lama-lama. Ini rumusnya.

Seorang Muhammad Ainun Nadjib mampu mengayomi rakyat 20 tahun lamanya, tanpa pernah meminta upah seperser pun. Dari 20 tahun lalu hingga detik ini beliau tidak pernah berubah. Selalu mengayomi rakyat.

Ketika dulu masih muda, setelah shalat di mushola, beliau mendapat suatu ilham. Tanpa pikir panjang, beliau segera menelepon saudara-saudaranya di Jombang. Minta dicarikan empat orang yang sangat miskin tapi akhlaknya baik malam itu juga. Sebab besok paginya beliau akan mengirim uang ke Jombang, untuk ongkos naik haji keempat orang tersebut.

Tetap saja begitu hingga sekarang. Beliau tetap sering mengirimkan uang ke banyak orang miskin. Entah untuk ongkos naik haji, entah untuk modal usaha bikin warung kelontong, entah untuk beasiswa, dan sebagainya.

Apakah persediaan uang tersebut ada dengan jalan meminta? Atau mengajukan proposal? Tidak pernah sekalipun.

Dulu Cak Nun pernah akan diberi cek dengan nominal Rp. 3.000.000.000,00 (tiga miliar rupiah) oleh seorang pengusaha, tapi cek tersebut langsung disobek beliau. Sekadar info, menyobek cek itu aslinya tidak apa-apa, karena uangnya tetap utuh di dalam brangkas bank. “Kalau ketemu saya lagi, mending ditraktir makan saja,” kata beliau sambil tersenyum.

Ciri-ciri pejuang sejati adalah mampu menghidupi perut dan idealisme dirinya sendiri. Ciri-ciri pejuang sejati adalah mampu menolong orang lain dengan hasil kerja keras dirinya sendiri.

***

Indonesia ibaratnya adalah sebuah kapal yang panjangnya 12,5 kilometer. Kapal raksasa ini mempunyai 39 rusuk. Ada sekitar 15 rusuk yang sudah retak, dan sungguh kapal ini tinggal menunggu waktu untuk tenggelam, kalau tidak diperbaiki. Apalagi empat dari lima ruangan utama kapal ini sudah hancur.

Mungkin tidak dalam waktu dekat. Tapi, yang jelas, suatu hari Indonesia akan mendatangi kesejatian, karena kepalsuan bersifat sementara dan kegelapan bersifat menghancurkan. Indonesia mau tidak mau akan mengikuti kesejatian, sebab hanya kesejatian yang memiliki perspektif masa depan cerah.

Tulisan ini sama sekali bukan untuk me-monumen-kan Muhammad Ainun Nadjib, karena haram hukumnya mabuk pada seseorang. Ketika saya menulis tentang Cak Nun, Gus Dur, Gus Mus, atau yang lainnya, harapan saya adalah untuk dijadikan uswatun hasanah.

Jika kita menjadikan “Cak Nun” sebagai kata kerja yang cair dan dinamis, bukannya sebagai kata benda yang padat dan statis, maka beliau akan bernasib sama dengan Bung Karno dan Gus Dur kelak. Tidak ada manusia yang hidup abadi, tapi dengan suatu mekanisme cinta, beliau akan bisa tetap selalu hidup. Di hati kita.

Saya tidak berani berharap apa-apa pada Indonesia. Bangsa ini memang tidak butuh Nurcholish Madjid, Abdurrahman Wahid, maupun Muhammad Ainun Nadjib, karena ketiganya manusia yang agung.

Suatu hari, karena tidak kuat membayar ustadz yang muda, ganteng dan terkenal, akhirnya para TKW di Hong Kong meminta Cak Nun yang datang. Di luar dugaan, Cak Nun hanya mau dengan tiga syarat; (1) Tidak mau dibayar, (2) tidak perlu dijemput di bandara, dan (3) tidak mau tidur di hotel.

Akhirnya, Cak Nun terbang ke Hong Kong dengan kocek sendiri, menuju lokasi naik bus, dan istirahat malam di rumah inap biasa. Ketika ditanya para TKW Hong Kong kenapa sampai berbuat demikian, beliau menjawab, “Aku datang sebagai bapakmu.”

Muhammad Ainun Nadjib. Perpaduan antara kedahsyatan dengan kelembutan. Pengayom sebuah bangsa yang yatim
Baca Selengkapnya ...
Selasa, 04 Agustus 2015

GALERI MUKTAMAR NU KE 33 DI JOMBANG

Meneguhkan Islam Nusantara untuk Peradaban Indonesia dan Dunia































Baca Selengkapnya ...
Senin, 12 Januari 2015

JADWAL LATPEL-LAKUT PC IPNU-IPPNU KOTA PEKALONGAN 2014-2015

Berikut ini kami sampaikan jadwal LATPEL-LAKUT PC IPNU-IPPNU Kota Pekalongan 2014-2015. Info lebih lanjut dapat menghuungi Rekan Irfan Zidny (08975124912) File dapat didownload pada link berikut ini :

https://drive.google.com/open?id=0B9fq6nEa_EBNV3IzaXhQZU0za0E&authuser=0
Baca Selengkapnya ...